4.06.2010

Siapakah Mustafa Kemal Pasha sang Bapak Turki Yang Sebenarnya?

Lagi-lagi saya ga punye ide buat posting apa. Kalau sudah begini saya biasanya segera login ke kaskus dan cari artikel bagus. Nah saya sudah menemukan artikel bagus nih, tentang profil dari Mustafa Kemal Pasha Atturk. Mustafa Kemal Pasha adalah presiden pertama dari negara Turki yang menumbangkan kekhalifahan Ustmani yang luar biasa luas, besar, dan berdaulat itu. Ilmu sejarah resmi yang kita pelajari di sekolah-sekolah memang sangat subyektif dan sangat didominasi oleh pandangan sekuler-Barat, yang banyak diantaranya Islamophobia.

Nah, Mustafa Kemal memang seorang Yahudi dari sebuah kota di Turki bernama Tesalonika (Yahudi Dumamah). Mustafa merupakan seorang agen atau kaki tangan Yahudi Internasional yang disusupkan ke dalam militer Turki sehingga dia menjadi seorang jenderal untuk menghancurkan kekhalifahan Islam Turki Utsmaniyah yang menolak menyerahkan Al-Quds kepada Zionis-Yahudi. Lewat konspirasi Yahui Internasional inilah, Kekhalifahan Turki Utsmaniyah akhirnya hancur pada tanggal 3 Maret 1924, hanya 27 tahun setelah Kongres Zionis Internasional pertama.

Mustafa Kemal naik menjadi penguasa dan menghancurkan seluruh kehidupan beragama di Turki dan menggantinya dengan paham sekuler. Mustafa Kamal Ataturk merupakan seorang Mason dari Lodge Nidana. Selama berkuasa, Mustafa Kamal memperlihatkan watak seorang Yahudi asli yang sangat membenci agama.

Pernah suatu hari saat berkuasa, setelah melarang adzan menggunakan bahasa Arab dan hanya diperbolehkan berbahasa Turki, Mustafa Kamal melewati suatu masjid yang masih mempergunakan adzan dengan bahasa Arab, seketika itu juga dirinya merobohkan masjid itu. Cerita yang lain mengatakan, ketika Mustafa mewajibkan setiap orang Turki memakai topi Barat yang kala itu di Turki lazim dianggap sebagai simbol kekafiran, maka barangsiapa yang tidak mau menuruti perintahnya memakai topi, orang itu akan dihukum gantung. Hasilnya, banyak lelaki Turki yang digantung di tiang-tiang gantungan yang sengaja dibuat di lapangan-lapangan kantor pemerintahannya.

Deislamisasi dan juga terhadap agama lainnya di Turki selama kekuasaan Mustafa Kamal ini benar-benar keterlaluan. Barangsiapa yang ingin mengetahui lebih jauh tentang kejahatan-kejahatan orang yang oleh Barat disebut sebagai ‘Bapak Turki Modern’ ini, ada dua buku karya Dr. Abdullah ‘Azzam yang saya rekomendasikan yakni ‘Al Manaratul Mafqudah’ (Majalah al Jihad, Pakistan, 1987) dan ‘Hidmul Khilafah wa bina-uha’ (Markaz Asy-Syahid Azzam Al-I’laamii, Pakistan).

Di dalam buku pertama yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, Abdullah ‘Azam memaparkan kejadian sakitnya Mustafa Kamal menjelang sakaratul mautnya yang sungguh-sungguh mengerikan. Abdullah ‘Azzam menulis, “…Mustafa Kamal terserang penyakit dalam (sirrosis hepatitis) disebabkan alkohol yang terkandung dalam khamr. Cairan berkumpul di perutnya secara kronis. Ingatannya melemah, darah mulai mengalir dari hidungnya tanpa henti. Dia juga terserang penyakit kelamin (GO), akibat amat sering berbuat maksiat. Untuk mengeluarkan cairan yang berkumpul pada bagian dalam perutnya (Ascites), dokter mencoblos perutnya dengan jarum. Perutnya membusung dan kedua kakinya bengkak. Mukanya mengecil. Darahnya berkurang sehingga Mustafa pucat seputih tulang.”

Selama sakit Mustafa berteriak-teriak sedemikian keras sehingga teriakannya menerobos sampai ke teras istana yang ditempatinya. Tubuhnya tinggal tulang berbalut kulit. Beratnya hanya 48 kilogram. Giginya banyak yang tanggal hingga mulutnya hampir bertemu dengan kedua alis matanya. Badannya menderita demam yang sangat sehingga ia tidak bisa tidur. Tubuhnya juga mengeluarkan bau bagaikan bau bangkai. Walau demikian, Mustafa masih saja berwasiat, jika dia meninggal maka jenazahnya tidak perlu dishalati.

“Pada hari Kamis, 10 November 1938 jam sembilan lebih lima menit pagi, pergilah Mustafa Kamal dari alam dunia dalam keadaan dilaknat di langit dan di bumi…,” tulis Abdullah ‘Azzam. Naudzubilahi min dzalik!

Majalah Al Mujtama’ Kuwait pada tanggal 25 Desember 1978 edisi 425-426 memuat sebuah dokumen rahasia tentang peranan dan konspirasi kaum Yahudi di dalam menumbangkan kekhalifahan Turki Utsmaniyyah. Dokumen ini berasal dari sebuah surat yang ditulis Dutabesar Inggris di Konstantinopel, Sir Gebrar Lother, kepada Menteri Luar Negeri Inggris Sir C Harving pada tanggal 29 Mei 1910. Dalam dokumen tersebut dipaparkan secara rinci bagaimana kaum Freemason melakukan penyusupan ke berbagai sektor vital pemerintahan Turki untuk mengakhiri kekuasaan Sultan Abdul Hamid II dan mengangkat Mustafa Kamal Ataturk, untuk menghapuskan kekhalifahan Islam di Turki. Bahkan kaum Mason Turki ini berhasil masuk dalam lingkaran pertama Sultan Abdul Hamid II sehingga banyak kebijakan-kebijakannya yang disabot atau disalahgunakan.

Mungkin demikian dulu paparan soal Mustafa Kamal ini yang oleh sejarah resmi disebut sebagai “Bapak Turki” (Attaturk), padahal seharusnya dia disebut sebagai “Penghancur Turki Usmani”.

Lanjutan ada di halaman 3
Disini ada satu kesimpulan bahwa opini masyarakat Turki hingga saat ini masih terpecah dalam penilaian terhadap Mustafa Kemal Ataturk: Ia dihormati sebagai penyelamat bangsa dan pendiri negara modern Turki, dan dikecam sebagai pengkhianat yang bertanggung jawab atas hilangnya kekahlifahan Islam. Kontradiksi ini menjadi bagian dari sejarah Turki yang tidak mudah disepahamkan.






Kemalisme: Suatu Revolusi Budaya dan Negara (1923-1950)

Politik Kemalis ingin memutuskan hubungan Turki dengan sejarahnya yang lalu supaya Turki dapat masuk dalam peradaban Barat. Oleh karena itulah penghapusan kekhalifahan merupakan agenda pertama yang dilaksanakan. Pada tanggal 1 November 1922 Dewan Agung Nasional pimpinan Mustafa Kemal menghapuskan kekhalifahan. Selanjutnya pada tanggal 13 Oktober 1923 memindahkan pusat pemerintahan dari Istanbul ke Ankara. Akhirnya Dewan Nasional Agung pada tanggal 29 Oktober 1923 memproklamasikan terbentuknya negara Republik Turki dan mengangkat Mustafa Kemal sebagai Presiden Republik Turki.

Setelah meniadakan kekhalifahan, politik Kemalisme menghapuskan lembaga-lembaga syariah, meskipun sebenarnya peranan lembaga ini sudah sangat dibatasi oleh para pembaru Kerajaan Usmani. Bagi Kemalis, syariat adalah benteng terakhir yang masih tersisa dari sistem keagamaan tradisional. Lebih lanjut lagi Kemalis menutup sekolah-sekolah madrasah yang sudah ada sejak tahun 1300-an sebagai suatu lembaga pendidikan Islam.

Reformasi agama adalah salah satu contoh tindakan ekstrim dari rezim Kemalis setelah penghapusan khalifah. Reformasi ini bertujuan untuk memisahkan agama dari kehidupan politik negara dan mengakhiri kekuatan tokoh-tokoh agama dalam masalah politik, sosial dan kebudayaan. Selain itu Mustafa Kemal juga mengajukan pemikiran tentang nasionalisme agama. Menurutnya agama merupakan suatu lembaga sosial dan karena itu harus disesuaikan dengan sosial dan budaya masyarakat Turki.

Suatu komite dibentuk di Fakultas Teologi di Universitas Istanbul untuk memodernisasikan Islam. Komite ini menyebarkan keinginan Mustafa kemal untuk mengganti bentuk dan suasana mesjid seperti bentuk dan suasana gereja di negara-negara Barat, dengan menekankan pada: pentingnya mesjid yang bersih, dengan bangku-bangku dan ruang tempat menyimpan mantel; mewajibkan jamaah masuk dengan sepatu yang bersih; menggantikan bahasa Arab dengan bahasa Turki; menyediakan alat-alat musik ditempat shalat untuk memperindah bentuk shalat, dan mengubah teks-teks khutbah yang telah ada dengan khutbah yang berisi pemikiran agama berdasarkan filsafat Barat. Pada tahun 1932 pemerintah mengeluarkan kebijakan mengganti pengucapan azan ke dalam bahasa Turki, yang amat ditentang oleh mayoritas masyarakat Muslim Turki.

Reformasi agama, yang bentuknya upaya Turkifikasi Islam atau nasionalisasi Islam ini merupakan bentuk campur tangan pemerintah Kemalis dalam kehidupan beragama di masyarakat Turki. Sekularisme yang sejatinya memisahkan hubungan agama dengan pemerintahan, di mana negara menjamin kebebasan beribadah, bagi warga negara, pada pelaksanaannya dijalankan dengan semangat nasionalisme yang radikal dan dipaksakan oleh Kemalis. Namun penerapan nasionalisasi agama ini hanya bertahan hingga akhir pemerintahan Kemalis (Partai Rakyat Republik). Sejak tahun 1950, azan kembali diucapkan dalam bahasa Arab. Mesjid-mesjid di Turki pun hingga saat ini tetap menunjukkan bentuk-bentuk yang umum sebagaimana mesjid di negara-negara lainnya.

Peradaban menurut Mustafa Kemal, berarti peradaban Barat. Tema utama dari pandangannya tentang pem-Barat-an adalah bahwa Turki harus menjadi bangsa Barat dalam segala tingkah laku. Untuk itu Pemerintah Kemalis mengeluarkan kebijakan larangan menggunakan pakaian-pakaian yang dianggap pakaian agama di tempat-tempat umum dan menganjurkan masyarakat Turki menggunakan pakaian sebagaimana orang-orang Barat berpakaian (berjas dan bertopi). Peraturan ini mulai efektif pada November 1925 dan hingga saat ini masyarakat Turki menggunakan pakaian a-la Barat. Sampai saat ini pemakaian jas sudah menjadi ciri umum dari masyarakat Turki. Sedangkan pemakaian topi menghilang bersamaan dengan menghilangnya kebiasaan memakai topi itu pada masyarakat Eropa.

Mustafa Kemal juga mengkritik pemakaian jilbab oleh wanita-wanita Turki, tapi semasa hidupnya tidak ada undang-undang yang secara tegas melarang pemakaian jilbab tersebut. Pelarangan jilbab secara konstitusional baru terjadi pada tahun 1998, sebagai reaksi militer atas munculnya fenomena kesadaran yang tinggi dari muslimah-muslimah Turki dalam menggunakan jilbab dan juga reaksi atas kemenangan Partai Islam Refah pada pemilu tahun 1995.

Selain reformasi agama, reformasi yang paling penting dari rezim Kemalis adalah reformasi bahasa. Tulisan Arab diganti dengan tulisan Latin, berdasarkan undang-undang yang diputuskan oleh Dewan Nasional Agung pada 3 Novemeber 1928. Tujuan reformasi bahasa adalah membebaskan bahasa Turki dari ‘belenggu’ bahasa asing. Penekanannya adalah pemurnian bahasa Turki dari bahasa Arab dan Persi. Mustafa Kemal mengadakan kunjungan di banyak tempat untuk mengajar secara langsung tulisan baru pada rakyat Turki.

Reformasi bahasa ini memberi sumbangan yang berharga bagi perkembangan linguistik bahasa Turki saat ini. Penelitian yang mendalam terhadap akar bahasa dan struktur bahasa Turki membuktikan bahwa bahasa Turki termasuk kelompok bahasa Altay, yaitu bahasa-bahasa yang dipergunakan bangsa-bangsa yang mendiami wilayah yang membentang dari Finlandia hingga Manchuria. Dari segi gramatikal, bahasa Turki termasuk bahasa aglutinatif, yaitu bahasa berimbuhan. Struktur sintaksis memperlihatkan pola Objek-Predikat, dimana Predikat selalu berada di akhir kalimat. Ciri-ciri struktural bahasa Turki memperlihatkan perbedaannya yang jelas dengan bahasa Arab.

Komite ahli hukum mengambil Undang-Undang sipil Swiss untuk memenuhi keperluan hukum di Turki menggantikan Undang-Undang Syariah, berdasarkan keputusan Dewan Nasional agung tanggal 17 februari 1926. Undang-Undang Sipil yang mulai diberlakukan pada tanggal 4 Oktober 1926 ini antara lain tentang: menerapkan monogami; melarang poligami dan memberikan persamaan hak antara pria dan wanita dalam memutuskan perkimpoian dan perceraian. Sebagai konsekuensi dari persaman hak dan kewajiban ini hukum waris berdasarkan Islam dihapuskan. Selain itu undang-undang sipil juga memberi kebebasan bagi perkimpoian antar agama.

Pada I Januari 1935, pemerintah mengharuskan pemakaian nama keluarga bagi setiap orang Turki dan melarang pemakaian gelar-gelar yang biasa dipakai pada masa Turki Usmani. Mustafa Kemal menambahkan nama Ataturk, yang berarti Bapak Bangsa Turki, sebagai nama keluarga. Pada tahun 1935 sistem kalender hijriyah diganti dengan sistem kalender masehi; hari Minggu dijadikan sebagai hari libur menggantikan hari libur sebelumnya yaitu hari Jumat.

Tentang sekularisasi dan modernisasi di Turki pada masa Rezim Kemalis seperti diuraikan di atas, Bryan S. Turner, seorang guru besar sosiologi di Universitas Flinders (Australia Selatan), menyimpulkan bahwa sekularisme tersebut merupakan suatu bentuk pemaksaan dari pemerintah rezim, bukanlah sekularisasi yang tumbuh sebagai suatu konsekuensi dari proses modernisasi seperti di negara-negara Eropa. Selain itu sekularisasi di Turki pada saat itu merupakan peniruan secara sadar pola tingkah laku masyarakat Eropa yang dianggap modern dan lebih maju (1984:318). Bagi kemalis, manusia Turki baru tidak saja harus berpikiran rasional seperti orang-orang Eropa, tetapi juga harus meniru tatacara berperrilaku dan berpakaian seperti mereka.

Sumber: http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3094845

Nah apakah sekarang anda sudah tau siapa itu Mustafa kemal pasha atturk itu?

Tags: profil Mustafa Kemal Pasha, siapa mustafa kemal pasha, mustafa kemal itu siapa, mustafa kemal pasha atturk, siapa bapak turki, mustafa kemal pasha atturk sang bapak turki, bapak turki mustafa kemal pasha, profil lengkap dari mustafa kemal pasha pendiri negara turki, pemimpin revolusi turki, revolusi turki oleh mustafa kemal pasha, mustafa kemal pasha orang yahudi





Type your email here for subscribing this blog:

26 comments:

  1. ternyata mustafa kemal pasha ini dinilai 2 sisi oleh warga truki... heroes or villains?

    ReplyDelete
  2. Itulah Yahudi, sampai kapanpun tak akan perna rela terhadap Islam, sebelum Islam tunduk terhadap mereka

    ReplyDelete
  3. nice information and knowledge..

    memang setiap tokoh sejarah punya sisi baik dan buruk, begitu juga Hitler atau Sukarno...

    hehehhe

    ReplyDelete
  4. Wakh.. pelajaran sejarahnya keluar nich mas... nice inpo...

    ReplyDelete
  5. baru tahu, saya kira ini tokoh kita

    ReplyDelete
  6. Dulu Turki pusat pemerintahan Islam di Dunia
    Sekarang kita gak punya khalifah, sedih rasanya :(

    ReplyDelete
  7. Saya juga pernah baca artikel ini. Beda banget, dulu saya mengelu elukan dia waktu SD hahaha

    ReplyDelete
  8. Nice info sob . .

    berarti nich orang punya 2 tanggapan di mata masyarakat . .

    bisa diumpamakan . .
    dia bisa menjadi malaikat atau iblis . .

    ReplyDelete
  9. mantap sobat....gak rugi bisa mampir ni,,,,bisa baca-baca artikelnya,...oya sobat. saya langsung pasang link blog ini di blog saya...di blogroll sahabat-sahabat terbaikku...tukeran link ya sob untuk persahabatan....

    ReplyDelete
  10. wow... seandainya aku orang keturunan turki, nggak perlu pakek softlens, mataku sudah biru. hohoh..

    ReplyDelete
  11. saya paling suka pelajaran sejarah
    tidak hanya mengetahui kejadian masa silam
    tetapi juga bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari sana
    terima kasih postingnya sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  12. terkutuk lah mustafa kemal pasha..
    baru tau neh,,
    tentang runtuhnmya kekhalifahan turky utsmani..
    padahal di TVONE pernah di bahas cuma ane kagak nyimak dengan baik

    ReplyDelete
  13. mantabs tenan om .. nice info.... minta diajarin donk..............

    ReplyDelete
  14. Pengetahuan baru bagi saya....thanks.

    ReplyDelete
  15. Mustafa Kemal sangatlah patut kita sebut sebagai Musuh utama kaum muslim, karena dia lah yg telah meruntuhkan sistem pemerintahan Islam kita yaitu Daulah Islamiyah/Khilafah

    ReplyDelete
  16. yahudi takut terhadap Islam klo'' Islam berjaya kembai..,mkanya mereka melumpuhkan kekuatan Islam yg tersisa..,,saat itu ,

    ReplyDelete
  17. Namanya juga yahudi lihat ja palestine tu saudara2 muslim kita di bantai habis2n sama israel tuh .. namanya juga binatang iblis mau di baek2n gimana pun tetap ja berontak... andaikan ja ada pemimpin islam / ulama besar menyerukan setiap muslim wajib jihad .... dan menerapkan sistem islam di bumi allah ini.. insyaallah islam dan khilafah akan berdiri tegak kembali di bumi allah ini allahu akbar..

    ReplyDelete
  18. Thanks kawan atas infonya. Nih saya kasih link lian yg terkait dengan si Yahudi Mustafa KemaL Pasha Atartuk.
    http://www.atajew.com/

    ReplyDelete
  19. hahahahhaaaa..
    iihh keliatan boongnya
    itu kan majalah sumber dari islam islam syiah,...
    haduuhh jangan percaya gituann..
    klo ga percaya y udah..allahualam..
    tapi klo pngin jelasnya silakan berkunjung ke IAIN..
    yaaaahh..hhehee

    ReplyDelete
  20. thanks atas infonya. memang betul tuh si kemal pasha ndak pantas disebut pendiri turki. Namun sayang kita banyak mendapatkan pelajaran sejarah dari barat lewat programnya termasuk buku barat yang diberikan gratis di sekolah Islam tidak terkecuali IAIN demi satu tujuan. Melemahkan Islam

    ReplyDelete
  21. saya baru kemaren dengan di robbani fm.

    mengejutkan,,, panas hati saya ternyata dia berada dibalik keruntuhan khalifah terakhir,,,

    sedihnya lagi ternyata aki yg satu ne cuma boneka...

    ReplyDelete
  22. sayangnya gak bisa dishare di facebook

    ReplyDelete
  23. Mustafa Kemal Pasha bukan seorang Yahudi. Gw sendiri pernah ke Turki dan baca2 literatur di sana. Dia hanya lahir di wilayah Yunani yg waktu itu sebagian dikuasai Turki. Dia adalah seorang Turki sejati, alias nasionalis sebagaimana yg didoktrikkan di akademi militer Turki. Dia sendiri juga melawan Barat yg setelah Turki kalah dalam PD 1 ingin dibagi-bagi oleh Inggris, Perancis, dan Russia. Yg dia inginkan hanyalah Turki yg maju dan berbudaya sehingga semua yg berbau Arab harus dihilangkan (termasuk aksara Arab dan diganti dgn aksara Turki baru yg modern). Menurut dia jika Turki ingin maju, maka mesti berpikiran seperti bangsa Barat agar kelak Turki tidak lagi dipermainkan oleh kekuatan Barat.

    ReplyDelete
  24. Get all your favorite alcoholic drinks on Duty Free Depot!

    All the popular brand name beverages for unbeatable low price tags.

    ReplyDelete

Kalau kamu mau komentar tapi gak punya web, pilh aja bagian "Name/URL" trus di bagian name, tulis nama kamu. Di bagian URL, kamu kosongkan saja. Sebisa mungkin jangan pake anonim, karena bisa saja saya hapus.

Berkomentarlah "Sesuai Dengan Isi Posting". Terima kasih...