1.23.2009

Hargailah Orang Lain Yang Sedang Mengamen

Hari ini saya beraktivitas seperti biasa, bangun jam 4 langsung periksa email dan memeriksa beberapa blog saya. Setelah itu saya mandi jam 4.30 untuk bersiap-siap sekolah. Selesai beribadah saya sarapan dan pergi berangkat ke Sekolah Menengah Atas Negeri 6 Jakarta pukul 5.30 maklum, rumah saya cukup jauh dari sekolah, dan peraturan pemda DKI yang menetapkan sekolah masuk pukul 6.30 turut menyebabkan saya berangkat pagi-pagi buta seperti itu.
Tujuan pemda DKI sebenarnya sangat baik, yaitu mengurangi kemacetan, tapi langkahnya itu loh yang salah. Kalau memang kemacetan disebabkan oleh anak sekolah, suruh saja anak sekolah untuk masuk sekolah terdekat dengan sistem nem berdasarkan wilayah, bukan sistem nilai dimana setiap siswa yg dapat nilai cukup bisa ke sekolah yang dipilih.. Kalau anak anda sekarang kelas 1 SMP atau 1 SMA pasti tau yang saya maksudkan. Atau larang saja memakai kendaraan pribadi dari pukul 05.00-09.00 pasti macet terhindari.
Eh, maaf jd melenceng gini.. :p Sekolah berjalan seperti biasa, saya ikuti dengan semangat, kecuali biologi :D
Pulang sekolah jam 2, saya nongkrong dengan kawan-kawan 1 genk sampai jam stengah 5.
Waktu pulang pun telah tiba, saya bersama 2 orang teman naik metro mini 610 jurusan Pondok Labu. Tidak lama setelah itu naik 2 orang pengamen. Usai berorasi sebentar, mereka mulai bernyanyi. Saya dan teman saya si Maul tidak peduli dan tetap ngobrol sambil tertawa sedikit-sedikit. Selesai membawakan lagu, sang gitaris langsung melotot ke arah tempat duduk saya di belakang dan berkata "hoy dek, lu ngamen dah sini nanti gua bayar. Gak ngehargai banget si", kontan penumpang lain langsung menengok ke arah saya. Wew, saya langsung tersinggung, tapi karena mereka bukan preman seperti di postingan saya dulu dan saya juga merasa salah, saya tidak jadi berdiri untuk menonjoknya. Saya cuma bisa memandang mata pengamen yang sedang marah itu dengan mata ngocol saya (anak nakal neh saya, jangan tiru ya, tiru aja asiknya, gaulnya, ama strongnya :p ). Setelah itu pengamen langsung turun.
Pesan saya begini aja deh, kalau ada pengamen lagi ngamen di bus, jangan ngobrol seenaknya dengan keras atau malah sambil tertawa-tawa.

18 comments:

  1. wah....aku sih liat-lait kalau emang layak di dengarkan is ok sih

    ReplyDelete
  2. Iya emang kadang2 ada yang ngamen tapi setengah maksa. Bikin malu dunia pengamenan saja. Dulu pas saya masih ngamen sih g kayak gitu, kalo ada yang ngasih ya alhamdulillah kalo g ngasih ya g apa2.

    ReplyDelete
  3. kadang kalau pengamen yang dijalanan, liat mukanya aja dah males, banyak yg kayak preman

    ReplyDelete
  4. Wah... itu pengamen enggak sekolah dulunya yah...

    ReplyDelete
  5. yah, memang kita harus saling menghargai... dengan siapa pun

    ReplyDelete
  6. selalu sedia uang receh jika kemana-mana....
    heheheheheh

    ReplyDelete
  7. Sayangnya...kadang ada tukang ngamen yang 'sedikit maksa'. Bahkan ada juga yang sambil mabok. Tapi gak semua pengamen kayak gitu seh.
    Salam kenal

    ReplyDelete
  8. hah ? ?
    wah gila tuh pengamen..hahaha

    ak ad crta yg lucu malah
    wktu nongkrong ma tmen2 ada pengamen..
    kan biasanya blm mulai maen gitar dah dkasi duit
    lha ini gak, kt tunggu dia maen dulu mpe selesai.
    eh, si pengamen berkelit,,kayaknya sih gag bs nggitar, pura2 gitarnya gag stem..
    trs pura2 mbenerin gitar smbil mengumpat..
    pas dia bilang udah stem, trs kt req lagu
    eh dia berkelit lagi, pura2 mbenerin lagi,
    trs dtawarin rokok dah ma tmenku..
    kocak deh..

    ReplyDelete
  9. stuju banget ma kalimat yang terakhir itu.. :)

    ReplyDelete
  10. Saya yakin, tidak ada orang yang bercita-cita jadi pengamen. Jadi, klu kita menertawakan mereka, itu adalah kesalahan besar.

    ReplyDelete
  11. tapi terkadang sebel juga sama pengamen yang gak berkualitas dan hanya mementingkan uang. Sama aja mereka mengemis kan.. :)

    ReplyDelete
  12. "hoy dek, lu ngamen dah sini nanti gua bayar. Gak ngehargai banget si"

    pengamennya galak juga ya :D

    ReplyDelete
  13. He he he he makanya sudah bagus itu kamunya bisa sadar kalo harus mengahrgai orang kecil, terutama pengamen,,..

    Eh btw kamu ngasih ga nich..??????

    Salam dari Bocahbancar..

    ReplyDelete
  14. @sibaho, yup.. benar..
    @aimuz, haha, iya kadang ada juga pengamen yang gak bisa main gitar berlagak bisa
    @mymoen, wah saya gak ngetawain dia tuh, saya cuma lagi ngobrol sama temen
    @hakimtea, galak banget boz, haha
    @bocahbancar, hehe, gak ngasih, abisnya dia langsung turun gtu pas yang nagihnya belum sampe bangku paling belakang, lagian juga duit udah abis buat jajan di skolah :p

    ReplyDelete
  15. wew, pengamennya harga dirinya tinggi juga ya....

    ambil hikmahnya aja....

    keep smile :)

    ReplyDelete

Kalau kamu mau komentar tapi gak punya web, pilh aja bagian "Name/URL" trus di bagian name, tulis nama kamu. Di bagian URL, kamu kosongkan saja. Sebisa mungkin jangan pake anonim, karena bisa saja saya hapus.

Berkomentarlah "Sesuai Dengan Isi Posting". Terima kasih...